• Minggu, 27 November 2022

Terungkap Kunci Sukses Jadi Penulis, Jangan Banyak Alasan untuk Tidak Menulis!

- Senin, 21 November 2022 | 08:28 WIB
Peneliti LPPM Unissula Semarang, Mohammad Agung Ridlo memaparkan materi pada Pelatihan Menulis Artikel di Media Massa di Gedung Amanah Center, Ngaliyan, Semarang, Minggu 20 November 2022. (Dok Satupena Jateng)
Peneliti LPPM Unissula Semarang, Mohammad Agung Ridlo memaparkan materi pada Pelatihan Menulis Artikel di Media Massa di Gedung Amanah Center, Ngaliyan, Semarang, Minggu 20 November 2022. (Dok Satupena Jateng)

KLIKSEMARANG.COM - Peneliti dari Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Islam Sultan Agung atau LPPM Unissula Semarang, Dr Ir Mohammad Agung Ridlo MT mengungkapkan sejumlah kiat untuk sukses menjadi penulis.

Menurut Agung, kunci sukses menjadi penulis, di antaranya jangan banyak alasan untuk tidak menulis. Entah itu beralasan tidak memiliki bakat, tidak punya waktu, sibuk, lelah, tidak suka pamer dan ambisius, takut ditolak redaktur, tidak pernah riset, dan sebagainya.

Karena menurut Agung, untuk menjadi penulis yang penting ada  kemauan besar untuk menulis, menulis, dan menulis.

Baca Juga: Muktamar Muhammadiyah Ke-48 Tetapkan Haedar Nashir sebagai Ketum PP Muhammadiyah periode 2022-2027

Hal itu dikemukakan oleh Mohammad Agung Ridlo ketika menjadi narasumber pada "Pelatihan Menulis Artikel untuk Dipublikasi di Media Massa" di Gedung Amanah Center, Jalan Taman Karonsih Raya, Ngaliyan, Semarang, Minggu 20 November 2022.

Dalam kegiatan yang diselenggarakan LPPM Unisssula dan Satupena Jawa Tengah yang didukung Rukun Warga IV Ngaliyan Semarang itu, Agung menjadi narasumber bersama Ketua Umum Satupena Jateng Gunoto Saparie. Sedangkan sebagai moderator wartawan Suara Merdeka Sarby SB Wietha yang juga Seksi Media Cetak dan Siber Satupena Jateng. Pelatihan dibuka oleh Ketua Rukun Warga IV Ngaliyan Sunaryo.

Mohammad Agung dalam makalahnya berjudul “Bagaimana Menulis Artikel di Media Massa?” menunjukkan pentingnya metode pohon masalah sebagai langkah kegiatan untuk mencari sebab akibat dari berbagai persoalan, yang pada akhirnya ditemukan penyebab utamanya. Masalah adalah suatu kondisi yang bertentangan dengan harapan atau penghalang terhadap tercapainya suatu tujuan atau kondisi yang diinginkan. Artinya, ada kesenjangan antara kondisi yang ada saat ini dengan kondisi yang diharapkan.

Baca Juga: Ngobras Bersama SMSI Jateng, Perusahaan Pers Didorong Berbadan Hukum

Misalnya, lanjut Agung yang juga Sekretaris Umum Satupena Jateng, pohon masalah itu bernama banjir. Banjir mungkin terjadi karena pembuangan sampah bebas, erosi atau sedimentasi, endapan tinggi, saluran mampat, atau tidak ada saluran. Banjir tentu saja mengakibatkan perekonomian terganggu, prasarana rusak, dan terjadi korban jiwa maupun harta benda. Dari sini, maka kita mendapatkan bahan tulisan.

Halaman:

Editor: Arby Yan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X